BPN, Random Thoughts

Tradisi di Momen Lebaran Yang Sebenernya Nggak Perlu-Perlu Amat Dilakuin (Day 25)

Ngapain harus gitu sich~

cover.jpg

Mudik, berkumpul bareng keluarga, makan ketupat, berburu angpau, baju baru, juga main petasan mungkin sudah menjadi tradisi saat perayaan lebaran bagi sebagian besar masayarakat Indonesia. Lebaran memang merupakan momen yang pas untuk saling melepas kerinduan bagi yang berpisah jarak dengan sanak keluarga, juga momen yang tepat untuk saling memaafkan kesalahan-kesalahan yang pernah terjadi selama setahun yang telah berlalu. Itulah yang menyebabkan lebaran menjadi saat yang istimewa dan ditunggu-tunggu kehadirannya. Namun sadar nggak sih kalau ada beberapa tradisi yang sebenarnya juga nggak penting-penting amat dilakukan saat momen lebaran? Apa aja tu? Ini dia.

 

Ngasih THR ke bocah-bocah

tuan-krab.jpg
Uang Uang Uang

Sering kan lihat orang-orang yang selalu bagi-bagi angpau buat anak kecil setiap lebaran? Hellaaaaaaw, kenapa cuma anak kecil aja sih yang dikasih angpau? Kita juga mau kali ya om tante oma opa dikasih angpau, dikiranya yang udah gede dan belum kerja kayak kita-kita ini gak butuh duit apa? Jadi plis deh, ngasih THR jangan cuma ke bocah-bocah, tolong ini yang gede juga diperhatikan 😦

 

Nanyain pertanyaan “kapan”

Source : freepik.com
Gak sopan!

Kalau untuk yang satu ini emang udah jadi tradisi banget gitu, dan tradisi ini tuh ngeselin banget biar kata cuman basa-basi. Aku juga pernah nulis sambatan tentang “the kapan question” ini di post sebelumnya, mangga mampir atuh kalau mau baca:

Pertanyaan Mengganggu (Mungkin) Adalah Soal Ketidaktahuan

Tingkat pertama adalah “kapan lulus”, tingkat kedua “kapan kerja”, tingkat ketiga “kapan nikah” atau “mana calonnya” atau juga “kapan nih punya anak”. Tingkat ketiga adalah salah satu dari “the kapan question” yang levelnya ekstrim. Bisa jadi ini adalah momok buat angkatan 90-an yang belum pada nikah.

Plis deh ya sodara-sodara, om tante papa mama oma opa, tolong, ini tradisi tuh gak penting banget buat dilakuin. Yakali basa-basi kan bisa nanyain banyak hal selain “the kapan question” yang annoying itu. Nih ya, kukasih contoh pertanyaan basa-basi yang gak bakal nyakitin perasaan orang di momen suci ini. Pertama “cuaca lagi cerah ya”, contoh kedua “eh tau nggak, aku bisa tidur sambil kayang loh”, atau contoh ketiga “ceuuuuu, si x ngeluarin lipcream warna terbaru loh! Kita musti coba deh!”.

See? Gak sulit kan nyari obrolan yang gak bikin orang lain kesel? Mantap!

 

Mengganti semuanya dengan yang baru

549393-PJZSNL-468
Lihat nih, hape aku baru hehehe

Satu lagi tradisi di momen lebaran yang sebenernya nggak perlu-perlu amat dilakuin, yaitu mengganti semua-muanya dengan yang baru. Baju baru masih okelah, meskipun nggak penting dan nggak oke-oke amat. Ganti warna cat rumah dengan baru, aduuuh ini sih mainstream banget kalo di pedesaan, yang ini juga masih okelah meskipun sekali lagi nggak perlu-perlu banget untuk dilakuin. Kenapa banget gitu harus pas lebaran? Emangnya nggak pernah beli baju kalau nggak lebaran? Emang kalau ngecat rumah juga harus nunggu lebaran gitu? Kan kalo gak lebaran juga bisa, ya walaupun akhirnya nggak di-notice ama tetangga hehehe.

 

Tapi, di level yang lebih ekstrim dari mengganti semuanya dengan yang baru demi menyambut lebaran tentu saja adalah ganti smartphone, ganti mobil, ganti status dan ganti istri. Udah gila kali dunia ini.

 

 

#30HariKebaikanBPN

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.